Jangan marah..

Satu kisah :

Suatu hari, seorang pengurus syarikat yang sedang tertekan dengan bebanan kerja, telah mengherdik setiausahanya (SU) kerana tidak menjawab panggilan telefonnya, namun diberi alasan berada di bilik sebelah. Alasannya ditolak dan disuruh untuk menghantar sepucuk surat kepada Ketua Jabatan dengan kadar segera.

Bengang dengan sikap tuannya dan juga alasannya ditolak tadi, maka dia (SU) terus melempar surat tersebut di atas meja sebaik sahaja masuk ke bilik Ketua Jabatan (KJ). Terkejut dengan sikap SU tersebut, KJ berkata, “Letak la elok-elok sikit!”. SU membalas, “Elok ke, tak elok ke, aku kisah apa!? Yang penting, aku nak kau siapkan benda ni cepat!”

KJ yang telah merah padam muka, cuba fokus untuk menyiapkan tugasan yang tergesa-gesa itu. Ketika itu, datang Office Boy (OB) bertemunya, dan meminta untuk keluar sebentar untuk mengambil anaknya dari sekolah dan berjanji akan kembali ke pejabat secepat mungkin. KJ menengking, “Kamu ni tiap-tiap hari minta keluar!”. OB menjawab, “Saya dah buat begini setiap hari selama 10 tahun, tidak pernah pula kamu marah.”

KJ yang masih belum reda kemarahnnya, berkata, “Kamu hanya boleh keluar,apabila aku bagi. Sekarang, pergi sambung kerja!”. Tertekan dengan sikap ketuanya, dia (OB) cuba menghubungi beberapa sahabat untuk membantu mengambil anaknya dari sekolah. Namun, tiada siapa yang dapat menolong. Kacau jiwa seorang ayah.

Kesian anaknya, menunggu lama namun ayahnya tidak kunjung tiba, terpaksa balik berjalan kaki ke rumah. Apabila ayahnya (OB) pulang dari pejabat, anaknya merenggut-renggut baju ayahnya, marah kerana tidak mengambilnya dari sekolah. Ayahnya (OB) yang masih belum reda kemarahannya, menengking anaknya, “Pergi main tempat lain!” sambil menolak badannya dengan kasar.

Menangis teresak-esak anak kecil itu sambil berlari ke bilik. Di pertengahan jalan, kucingnya cuba mengikutinya. Tetapi, kucing yang tidak bersalah itu disepaknya dengan kuat, lalu terpelanting ke dinding.

Kesian, kucing yang tiada kaitan dari awal pula yang menjadi mangsa..

*melempiaskan kemarahan kepada orang lain, tidak mengurangkan kemarahan itu, malah salah satu laluan syaitan untuk menyemarakkan lagi perasaan kebencian. Kesan kemarahan itu akan meleret-leret.

Jika marah, berwudhu’..

*kisah diedit dari “Who Kicked The Cat”, buku “Enjoy Your Life | Dr. Muhammad Abd Rahman Al-‘Arifi.

cat-warned

Wahai ukhti..

Wahai ukhti,
Banyaknya peraturan-peraturan khusus kepada kalian,
bukannya niat untuk mengongkong,
tetapi kerana kalian bernilai,
maruah kalian bernilai..

Wahai ukhti,
Islam memandu dengan syariat,
bukan sahaja-sahaja, tanpa ada kepentingan,
tetapi ada bersamanya maslahah yang besar..

Wahai ukhti,
Tidakkah kamu tahu,
tudung yang labuh bukannya untuk ustazah sahaja,
tetapi untuk mengelakkan mata nakal mengamati kalian..

Wahai ukhti,
jaga lenggok kamu, jaga bahasa pertuturan kamu,
kerana iman kami boleh goyah,
kerana hati kami juga dibelenggu syaitan..

Wahai ukhti,
nilai apa balik yang ada di fb kalian,
semak gambar-gambar yang dimuat naik,
mungkin hanya sesuai untuk tatapan akhawat sahaja,
tidak sesuai untuk ikhwah,
walapun semua itu menutup aurat..

Wahai ukhti,
bagaimana kami ingin menjaga pandangan kami,
jikalau kalian tidak menjaga aurat kalian..

Malik bin Dinar mencuri hati pencuri..

Teringat kisah sang pencuri dengan Malik bin Dinar..

Suatu malam, ketika pencuri sedang pecah masuk, Malik bin Dinar sedang berqiamullail. Melihat si pencuri buntu tidak ketahuan untuk mencuri apa (kerana rumah Malik bin Dinar tiada barang bernilai), lalu Malik bin Dinar berkata kepada pencuri,

“Aku tidak mahu menghampakan harapan kamu, maka aku ingin menawarkan sesuatu yang lebih baik untuk kamu. Apa kata kamu mengambil wudhu’ dan menunaikan solat dua rakaat..”

Lantas si pencuri mengikut cadangan Malik bin Dinar. Setelah selesai solat dua rakaat, beliau meminta untuk meneruskan lagi solat, dan dibenarkan oleh Malik bin Dinar. Akhirnya, si pencuri itu menghabiskan malamnya beribadat sehingga pagi.

Ringkas cerita, si pencuri itu berkata, “Aku pergi ke rumah Malik bin Dinar untuk mencuri darinya, tetapi akhirnya dia yang mencuri hatiku. Sesungguhnya aku telah bertaubat kepada Allah..”

..wallahu a’lam..

*rajin-rajinkan bangun qiamullail. ­čÖé

Sepak batu di jalanan..

Ada orang kata, 

“xpayah layan la sangat diorang tuh.. biarlah mereka buat kerja mereka, kita buat kerja kita..”

Saya kata,

“kita ni macam tengah berjalan, dan penghujung kita masih jauh. mereka ini macam batu-batu yang menghalang di tengah jalan. ada batu yang kita biarkan saja. ada batu yang kita sepak ke tepi. banyak sangat batu-batu kecik, sebaiknya disepak ke tepi..┬ábukankah dengan membuang perkara yang menghalang jalan itu, boleh memudahkan orang lain juga untuk lalu..”