Jangan marah..

Satu kisah :

Suatu hari, seorang pengurus syarikat yang sedang tertekan dengan bebanan kerja, telah mengherdik setiausahanya (SU) kerana tidak menjawab panggilan telefonnya, namun diberi alasan berada di bilik sebelah. Alasannya ditolak dan disuruh untuk menghantar sepucuk surat kepada Ketua Jabatan dengan kadar segera.

Bengang dengan sikap tuannya dan juga alasannya ditolak tadi, maka dia (SU) terus melempar surat tersebut di atas meja sebaik sahaja masuk ke bilik Ketua Jabatan (KJ). Terkejut dengan sikap SU tersebut, KJ berkata, “Letak la elok-elok sikit!”. SU membalas, “Elok ke, tak elok ke, aku kisah apa!? Yang penting, aku nak kau siapkan benda ni cepat!”

KJ yang telah merah padam muka, cuba fokus untuk menyiapkan tugasan yang tergesa-gesa itu. Ketika itu, datang Office Boy (OB) bertemunya, dan meminta untuk keluar sebentar untuk mengambil anaknya dari sekolah dan berjanji akan kembali ke pejabat secepat mungkin. KJ menengking, “Kamu ni tiap-tiap hari minta keluar!”. OB menjawab, “Saya dah buat begini setiap hari selama 10 tahun, tidak pernah pula kamu marah.”

KJ yang masih belum reda kemarahnnya, berkata, “Kamu hanya boleh keluar,apabila aku bagi. Sekarang, pergi sambung kerja!”. Tertekan dengan sikap ketuanya, dia (OB) cuba menghubungi beberapa sahabat untuk membantu mengambil anaknya dari sekolah. Namun, tiada siapa yang dapat menolong. Kacau jiwa seorang ayah.

Kesian anaknya, menunggu lama namun ayahnya tidak kunjung tiba, terpaksa balik berjalan kaki ke rumah. Apabila ayahnya (OB) pulang dari pejabat, anaknya merenggut-renggut baju ayahnya, marah kerana tidak mengambilnya dari sekolah. Ayahnya (OB) yang masih belum reda kemarahannya, menengking anaknya, “Pergi main tempat lain!” sambil menolak badannya dengan kasar.

Menangis teresak-esak anak kecil itu sambil berlari ke bilik. Di pertengahan jalan, kucingnya cuba mengikutinya. Tetapi, kucing yang tidak bersalah itu disepaknya dengan kuat, lalu terpelanting ke dinding.

Kesian, kucing yang tiada kaitan dari awal pula yang menjadi mangsa..

*melempiaskan kemarahan kepada orang lain, tidak mengurangkan kemarahan itu, malah salah satu laluan syaitan untuk menyemarakkan lagi perasaan kebencian. Kesan kemarahan itu akan meleret-leret.

Jika marah, berwudhu’..

*kisah diedit dari “Who Kicked The Cat”, buku “Enjoy Your Life | Dr. Muhammad Abd Rahman Al-‘Arifi.

cat-warned

Advertisements

Tinggalkan komen anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s