*gambar hiasan

Ketika berada di dalam tremco, terlihat seorang pakcik yang berpakaian lusuh, nyenyak tidur di laluan pejalan kaki ditepi sungai di Mahattah, Zagazig, tetap lena, tidak disibukkan dengan riuh rendah masyarakat Mesir menghidupkan malam.. Hanya bertemankan bantal yang lusuh, tiada selimut yang menutup, tiada alas yang melapik, hanya simen keras yang menjadi pilihan..

Terfikir, kenapa pakcik ni tidak tidur di tempat yang lebih selesa? Cari bantal yang lebih baik, selimut untuk baluti tubuh dari digigit nyamuk, paling kurang tilam supaya tidak sakit badan.. 

Akhirnya, terpaksa akur bahawa tempat yang dikira “teruk” itu adalah tempat yang “terbaik” bagi pakcik itu.. Mana ada manusia yang memilih sesuatu tempat, jika dia tahu ada tempat yang lebih baik.. Jika pakcik itu ada tempat yang lebih baik, sudah semestinya tempat “teruk” itu bukan lagi menjadi pilihan.. 

Bersyukurlah dengan apa yang kita ada.. 
Melihat kepada orang yang susah supaya timbul rasa syukur dengan apa yang kita ada..
Melihat kepada orang yang kaya dengan ibadah, supaya timbul rasa bahawa kita masih lagi sedikit ibadah..

• تربية رمضان •

 

 

 

Advertisements

Tinggalkan komen anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s