Ketika sedang minum air tebu di kedai ‘asab, terdengar ceramah yang dipasang di dalam kedai tersebut, penceramah tersebut menyebut, “Innallaha yara qalbak..”. Kalimah ini bermaksud, sesungguhnya Allah SWT melihat hati kamu.

Kenapa hati menjadi tempat tumpuan Allah? Perkara ini telah diulas oleh Syeikh Sayyid Hawa di dalam kitabnya, Tarbiyyah Ruhiyyah (Pendidikan Spiritual), di dalam bab Hati Sebagai Sasaran Pertama dan Utama dalam Pendidikan Islam..

Allah SWT berfirman;

وَإِذَا مَآ أُنزِلَتۡ سُورَةٌ۬ فَمِنۡهُم مَّن يَقُولُ أَيُّڪُمۡ زَادَتۡهُ هَـٰذِهِۦۤ إِيمَـٰنً۬ا‌ۚ فَأَمَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ فَزَادَتۡهُمۡ إِيمَـٰنً۬ا وَهُمۡ يَسۡتَبۡشِرُونَ (١٢٤) وَأَمَّا ٱلَّذِينَ فِى قُلُوبِهِم مَّرَضٌ۬ فَزَادَتۡہُمۡ رِجۡسًا إِلَىٰ رِجۡسِهِمۡ وَمَاتُواْ وَهُمۡ ڪَـٰفِرُونَ (١٢٥

(124) Dan apabila diturunkan sesuatu surah (dari Al-Quran) maka di antara mereka (yang munafik) ada yang bertanya (secara mengejek): “Siapakah di antara kamu yang imannya bertambah disebabkan oleh surah ini?” adapun orang-orang yang beriman, maka surah itu menambahkan iman mereka, sedang mereka bergembira (dengan turunnya). (125) adapun orang-orang yang ada penyakit (kufur) dalam hati mereka maka surah Al-Quran itu menambahkan kekotoran (kufur) kepada kekotoran (kufur) yang ada pada mereka; dan mereka mati, sedang mereka berkeadaan kafir. (Surah At-Taubah : 124 – 125)

Perhatikanlah, bahawa ayat tersebut dikaitan dengan mereka yang di dalam hati mereka ada penyakit. Semestinya ayat tersebut dapat menambah keimanan mereka tapi lebih parah hati mereka. Dengan demikian, sekiranya kita ingin menyentuhkan Al-Quran dengan betul secara betul dengan hati manusia agar hati dapat mengambil manfaat dari Al-Quran, maka kita mesti mengubati hati tersebut terlebih dahulu dengan menjadikannya sebagai hati yang beriman secara telus.

Untuk itu, perkara yang perlu ditekankan ialah memusatkan perhatian kepada usaha memperbaiki hati tersebut sebagai sasaran utama pendidikannya. Titik pertama yang pelu ditekankan ialah supaya hati itu menjadi sihat, kerana dengan itu perjalanan berikutnya dapat ditempuhi dengan mudah, di samping dapat menjaga hati dari godaan syaitan, tipu daya, bisikan dan fitnahnya, sama ada syaitan yang berupa manusia atau berupa jin.

Allah SWT berfirman ;

وَكَذَٲلِكَ جَعَلۡنَا لِكُلِّ نَبِىٍّ عَدُوًّ۬ا شَيَـٰطِينَ ٱلۡإِنسِ وَٱلۡجِنِّ يُوحِى بَعۡضُهُمۡ إِلَىٰ بَعۡضٍ۬ زُخۡرُفَ ٱلۡقَوۡلِ غُرُورً۬ا‌ۚ وَلَوۡ شَآءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوهُ‌ۖ فَذَرۡهُمۡ وَمَا يَفۡتَرُونَ (١١٢) وَلِتَصۡغَىٰٓ إِلَيۡهِ أَفۡـِٔدَةُ ٱلَّذِينَ لَا يُؤۡمِنُونَ بِٱلۡأَخِرَةِ وَلِيَرۡضَوۡهُ وَلِيَقۡتَرِفُواْ مَا هُم مُّقۡتَرِفُونَ (١١٣

(112) Dan demikianlah Kami jadikan bagi tiap-tiap Nabi itu musuh dari syaitan-syaitan manusia dan jin, setengahnya membisikkan kepada setengahnya yang lain kata-kata dusta yang indah-indah susunannya untuk memperdaya pendengarnya. dan jika Tuhanmu menghendaki, tentulah mereka tidak melakukannya. oleh itu, biarkanlah mereka dan apa yang mereka ada-adakan (dari perbuatan yang kufur dan dusta) itu. (113) Dan juga supaya hati orang-orang yang tidak beriman kepada hari akhirat cenderung kepada bisikan itu, dan supaya disetujui oleh mereka, dan juga supaya mereka (terus) melakukan apa yang mereka lakukan itu. (Surah Al-An’am : 112 – 113)

Perhatikan ayat berikut, bahawa seseorang yang hatinya cenderung terhadap syaitan manusia atau jin serta menurut bisikannya adalah seorang yang tidak beriman dengan akhirat. Sekiranya kita ingin mengeluarkan seseorang dari bisikan syaitan, maka kita mesti mesti memulainya dengan usaha memperbaiki hatinya.

Allah SWT berfirman ;

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ۬ وَلَا نَبِىٍّ إِلَّآ إِذَا تَمَنَّىٰٓ أَلۡقَى ٱلشَّيۡطَـٰنُ فِىٓ أُمۡنِيَّتِهِۦ فَيَنسَخُ ٱللَّهُ مَا يُلۡقِى ٱلشَّيۡطَـٰنُ ثُمَّ يُحۡڪِمُ ٱللَّهُ ءَايَـٰتِهِۦ‌ۗ وَٱللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ۬ (٥٢) لِّيَجۡعَلَ مَا يُلۡقِى ٱلشَّيۡطَـٰنُ فِتۡنَةً۬ لِّلَّذِينَ فِى قُلُوبِہِم مَّرَضٌ۬ وَٱلۡقَاسِيَةِ قُلُوبُهُمۡ‌ۗ وَإِنَّ ٱلظَّـٰلِمِينَ لَفِى شِقَاقِۭ بَعِيدٍ۬ (٥٣) وَلِيَعۡلَمَ ٱلَّذِينَ أُوتُواْ ٱلۡعِلۡمَ أَنَّهُ ٱلۡحَقُّ مِن رَّبِّكَ فَيُؤۡمِنُواْ بِهِۦ فَتُخۡبِتَ لَهُ ۥ قُلُوبُهُمۡ‌ۗ وَإِنَّ ٱللَّهَ لَهَادِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ إِلَىٰ صِرَٲطٍ۬ مُّسۡتَقِيمٍ۬ (٥٤

(52) dan tidaklah Kami mengutuskan sebelummu seorang Rasul atau seorang Nabi melainkan apabila ia bercita-cita (supaya kaumnya beriman kepada ugama Allah yang dibawanya), maka syaitan pun melemparkan hasutannya mengenai usaha Rasul atau Nabi itu mencapai cita-citanya; oleh itu, Allah segera menghapuskan apa yang telah diganggu oleh syaitan, kemudian Allah menetapkan ayat-ayatNya dengan kukuhnya; dan Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana. (53) (yang demikian) kerana Allah hendak menjadikan hasutan syaitan itu sebagai satu fitnah cubaan bagi orang-orang yang ada penyakit kufur ingkar dalam hati mereka, dan yang hatinya keras membatu; dan sesungguhnya mereka yang zalim itu sentiasa berada dalam pertentangan yang jauh dari kebenaran. (54) Dan juga supaya orang-orang yang beroleh ilmu mengetahui bahawa ayat-ayat keterangan itu benar dari Tuhanmu, lalu mereka beriman kepadaNya, sehingga tunduk taatlah hati mereka mematuhinya; dan sesungguhnya Allah sentiasa memimpin orang-orang yang beriman ke jalan yang lurus. (Surah Al-Haj ; 52 -54)

Perhatikan makna ayat, agar Allah menjadikan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, sebagai ujian bagi orang-orang yang ada di dalam hati mereka ada penyakit dan yang kasar hatinya”. Barangsiapa ada di dalam hati mereka ada penyakit atau hatinya keras, bererti dia sedang digoda syaitan. Jika kita ingin menjauhkan dirinya dari godaan syaitan, maka kita mesti mengubah hatinya dari hati yang sakit kepada hati yang sihat, dari hati yang keras menjadi hati yang khusyuk.

Kemudian, cuba perhatikan ayat berikut, dan agar orang-orang yang telah diberi ilmu, meyakini bahwasanya Al-Quran itulah yang haq dari Tuhanmu lalu mereka beriman dan tunduk hati mereka kepadanya”. Kita temui dalam ayat tersebut bahawa ilmu pengetahuan adalah jalan atau cara untuk memperbaiki hati, Orang-orang yang berilmu adalah mereka yang dapat keluar dari tipu daya syaitan dengan khusyukan yang lebih besar, keyakinan yang lebih tinggi, dan keimanan yang kukuh.

Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu seorang Rasul pun dan tidak pula seorang Nabi, melainkan apabila ia mempunyai satu keinginan..”. Apakah cita-cita yang diharapkan oleh seorang Rasul atau Nabi? Harapan mereka tentu berkaitan dengan harapan terhadap kaum dan pengikutnya, iaitu keinginan untuk membawa mereka dari kedudukan maqam ubudiyyah kepada maqam shiddiqiyah (ketulusan dan kejujuran).

Manakala, dalam keadaan itu, syaitan berusaha menghalangi tercapainya tujuan seorang Rasul atau Nabi dengan cara menimpakan keburukan di dalam hati tempat terletaknya cita-cita rasul, ….melainkan apabila ia mempunyai satu keinginan, syaitan pun memasukkan godaan-godaan terhadap keinginan itu..”, iaitu di dalam hati kaum dan pengikutnya.

Sekiranya syaitan telah menebar virus godaanya, maka sudah menjadi sunnah Allah SWT “..menghilangkan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, dan Allah menguatkan ayat-ayatNya. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana” , iaitu sudah menjadi sunnah Allah SWT untuk mematahkan godaan syaitan dan mencampakkan pemahaman terhadap ayat Al-Quran dalam hati sesuai dengan ketentuan ilmu pengetahun dan hikmah. Allah SWT telah menjelaskan sunnahNya di dalam ayat berikut, “…Dia menjadikan apa yang dimasukkan oleh syaitan itu, sebagai ujian bagi orang-orang yang ada di dalam hati mereka penyakit dan kasar hati mereka..”. Orang-orang yang di dalam hati mereka ada penyakit adalah orang munafik, manakala orang-orang yang hati mereka keras ialah orang musyrikin, atau mereka yang sakit akibat hati mereka yang keras.

Seterusnya Allah SWT berfirman, “..Dan sesungguhnya orang-orang yang zalim itu, benar-benar dalam permusuhan yang sangat..”. Ayat ini menunjukkan bahawa mereka yang hatinya ada penyakit dan keras adalah orang-orang yang zalim, yang sangat jauh dari petunjuk kebenaran. Merekalah yang menerima pujuk rayu syaitan.

Kemudian Allah SWT berfirman, “..dan agar orang-orang yang telah diberi ilmu, meyakini bahwasanya Al-Quran itulah yang haq dari Tuhanmu lalu mereka beriman dan tunduk hati mereka kepadanya..”. Iaitu bahawa tipu daya syaitan yang ada di dalam hatinya tidak akan memberi pengaruh apa-apa, justeru sebaliknya, semakin bertambah keimanan dan kekhusyukan mereka kepada Al-Quran serta semakin tenang hati mereka. “..Dan sesungguhnya Allah SWT memberi petunjuk bagi orang-orang yang beriman kepada jalan yang lurus..”

 

Dari ayat yang dikupas di atas, kita memahami bahawa hati manusia telah menerima kebenaran, maka ia akan membela dan mempertahankannya. Kemudian datang rintangan dan godaan yang berasal dari syaitan. Rintangan itu dapat menyebabkan seseorang turun darjatnya atau sebaliknya dapat meningkat darjatnya. Orang yang mempunyai hati yang sakit dan keras akan turun darjatnya, sebaliknya mereka yang mempunyai ilmu dan hati yang sihat, akan berjaya melalui rintangan tersebut.

Bersambung…..

Post berkaitan : Liver cirrhosis in person and muslim

Advertisements

One thought on “Innallaha yara qalbak (bahagian I)

Tinggalkan komen anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s